welcome home

yth. semua rekan

     Selamat datang, kami mendapat kehormatan ketika rekan2 masuk dan melihat blog ini,  didalam dunia dimana semua orang  berbicara tentang keinginan mereka untuk meningkatkan  berbagai aspek  dalam hidup mereka (dimana kebanyakan dari mereka tetap dalam rutinitas hidup mereka), dan rekan2 adalah seorang yang jarang ada, karna rekan2  mengambil tindakan!
     
Tujuan kami adalah menyediakan informasi dan ketrampilan yang akan secara signifikan meningkatkan kualitas hidup anda.
     Agar bisa memanfaatkan waktu secara maksimal, anda harus memutuskan 3 hal ini : 1. menyerap informasi penting yang disampaikan , 2. memberdayakan kemampuan anda sendiri untuk menciptakan perubahan  dalam semua aspek hidup anda melalui usaha yg penuh disiplin, 3. selalu menikmati diri!
     Ambil keputusan sekarang juga untuk membuat diri anda berdaya serta bertanggung jawab untuk pencapaian maksimum, ingat sumber dan segala alat bantu  tidak akan menciptakan perubahan--- anda yang melakukan perubahan tersebut.


hormat saya,


masters of change

Selasa, 23 Maret 2010

The First Family

The First Family


Bertahun-tahun jauh sebelum masa narkoba menjadi tren kejahatan, sebelum pembantaian St Valentine dan sebelum masa film-film mafia Robert De Niro, lahirlah mafia pertama di dunia. Dan Godfather pertama di dunia ini dianggap sebagai yang paling brutal sepanjang masa...



Seorang pria Sisilia yang gelisah sedang duduk sendirian di meja sambil memakan kentang rebus di keremangan sebuah ruangan restoran spagheti di kawasan Little New York.
Penerangan yang ada hanya bersumber dari beberapa lampu gas dan pada jam 3 dini hari hanya ada sedikit pelanggan.Kemudian pintu depan terbuka. Seorang pria tinggi besar yang disebut "The Ox" memasuki ruangan dan di belakangnya berdiri seorang pria kurus berkumis berantakan yang mengenakan sehelai syal untuk menutupi tangan kanannya yang pendek.
Tak ada yang menengok ke arah mereka kecuali Benedetto Madonia,si pria gugup yang mengenali keduanya.

Dengan gerakan yang cepat si pria kurus itu memerintahkan dua pria yang duduk di dekat Madonia untuk memeganginnya.
Ia melawan namun mereka menyeretnya sepanjang ruangan dan membawanya ke arah wastafel besi yang berkarat. Salah seorang dari mereka menarik rambut pria itu sampai kepalanya mendongak dan memperlihatkan leher depannya. Pria lainnya menghunjamkan sebilah pisau yang sangat tajam dan mengiris leher Madonia tepat diatas jakunnya.

Tubuhnya langsung melunglai ketika mereka memeganginya dan mengarahkan muncratan darahnya ke arah wastafel. Diperlukan waktu 1 menit sebelum pancuran darahnya berhenti. Mereka menggunakan lap untuk menahan tetesan darah terakhir. Sebuah tong dibawa masuk dan mereka memasukkan mayat Madonia ke dalamnya - namun satu tangan dan kakinya menjulur keluar. Beberapa orang lain kemudian membawa tong itu dengan kereta kuda ke perkampungan lain dan membuangnya di jalanan. Hari itu adalah tanggal 14 April 1903. Madonia merupakan korban dari pria bertangan pendek yang dikenal dengan sebutan "The Clutch Hand" alias si Tangan Mencengkram - kondisi yang diakibatkan cacat genetis yang menyebabkan tangannya tidak dilengkapi beberapa jari dan tanpa jempol. Namun pria ini sangat pintar sekaligus kejam. Dialah pendiri kelompok mafia di New York. Namanya Giuseppe Morello asal Corleone.



The artichoke king




Ketika Morello tiba di Amerika Serikat, belum ada yang namanya mafia. Organisasi ini berawal di Sisilia, terbentuk di masa terjadinya gejolak pada tahun 1860-an ketika kekuasaan para tuan tanah feodal mulai jatuh. Para geng kriminal baru mencari uang dengan cara mencuri ternak dan merampok, namun juga memelopori aksi pemerasan berdalih uang keamanan dan mengorganisir diri mereka menjadi sekumpulan "family" atau keluarga dari para bos dan anak buah yang suka mengumpulkan uang. Mereka semua harus mematuhi sebuah aturan yang disebut omertá atau kode tutup mulut.

Si Tangan Cengkram dilahirkan di Corleone,surga kejahatan yang bersaing dengan Palermo,Ibukota Sisilia.Ayah tiri Morello dan pamannya adalah anggota keluarga Corleone dan Morello pun akhirnya bergabung pula. Ia adalah pelaksana lapangan yang handal dan pada tahun 1882 ia sudah menjadi pimpinan dunia kejahatan yang mengelola uang palsu. Akan tetapi kesuksesannya menarik perhatian polisi. Morello pun diadilu secara "in absentia" dan dijatuhi vonis 6 tahun penjara,maka ia berpikir inilah saatnya untuk kabur ke Amerika dan mencari keuntungan di sana.

Didorong kemiskinan,sekitar 2 juta imigran meninggalkan Italia menuju Amerika pada akhir abad ke-19. Ketika Morello tiba di perkampungan Italia yang kumuh di New York, ia memutuskan disinilah ia akan beroperasi.
Memang benar bahwa di kawasan Little Italy kemiskinan begitu marak sehingga munculnya organisasi kejahatan adalah suatu hal yang tidak bisa dihindari. Namun sebelum si Tangan Cengkeram tiba, para kriminal Italia disana adalah amatir. Sebaliknya, Morello adalah professional.

Tahun 1900 ia mulai membangun sebuah "keluarga' membuat kelompok pemeras yang kemudia menjadi "trade mark" kegiatan mafia selanjutnya. Mereka mengambil keuntungan dari bisnis batubara yang dipakai untuk menghangatkan warga New York di musim dingin dan juga dari es batu di musim panas. Selain itu mereka juga mengutip keuntungan dari usaha Laundry - bisnis yang disebut 'pajak cucian basah'. Akan tetapi bisnis yang paling menguntungkan bagi mereka adalah dari pasar sayuran, terutama dari penjualan sejenis sayuran yang disebut Artichoke. Bahan ini sangat penting bagi para istri pria Italia untuk membuat sup Minestrone. Maka para mafia Italia ini membuat 'pos' pencegatan terhadap kendaraan pengangkut suplai sayuran ini ke New York dan para pedagang harus membayar 25 dolar untuk setiap kendaraan pembawa Artichoke. Kalau tidak,mereka akan mendinamit gudang penyimpanan sayuran dan juga para pemiliknya akan ditembak. Tahun 1919 keluarga Morello memperoleh penghasilan lebih dari 50 ribu dolar pertahun dari 'usaha' sayuran ini saja.


Me-manage orang


Kunci dari keberhasilan keluarga Morello terletak pada kepemimpinan dan disiplin. Morello sendiri tidak tertandingi sebagai kepala geng, perintah- perintahnya senantiasa dipatuhi tanpa dipertanyakan. Kekuatan utamanya terletak pada ketidak-ragu-raguannya untuk menghabisi lawan dan pesaingnya. Selama bertahun-tahun polisi New York disibukan oleh serangkaian kasus pembunuhan yang dihubungkan ke Morello. Polisi memperkirakan, pembunuhan yang dilakukan Morello diawali dari korban bernama Meyer Beisbard, seorang pedagang perhiasan yang mayatnya ditemukan didalam peti di pelabuhan New York pada Januari 1901. Seluruh giginya copot dan tenggorokannya digorok. Tampaknya ia dihabisi karena ulahnya yang berlebihan ketika menagih pembayaran dari para pelanggannya yang beretnik Italia. Sebanyak 300 dolar uang ditemukan didalam peti yang berkubang darah bersamanya.

Sebuah bentuk peringatan lagi muncul ketika Si Tangan Cengkram mendengar kabar bahwa seorang anggota mafia kelas cecunguk bernama Giuseppe Catania suka mengoceh ketika mabuk. Beberapa hari kemudian 4 anak kecil yang sedang berenang di sungai East menemukan sebuah karung kentang teronggok di tepi sungai. Ketika karung dibuka, tampaklah mayat Catania dalam keadaan bugil dengan tenggorokan terbuka dan kepalanya nyaris copot.

Pebunuhan - pembunuhan tersebut dilakukan oleh para bos kelas atasa yang memerintahkan para bawahannya. Perintah-perintah itu diturunkan oleh para bos kepada anggota geng kelas rendah yang membuat perencanaan,melaksanakan pembunuhan dan menanggung resikonya. Pada akhirnya operasi ini menjadi besar sehingga Morello terpaksa menyewa tenaga orang Sisilia yang tidak berasal dari Corleone namun harus tetap mempunyai sifat keji. Para penjahat kelas teri ini dibayar sekitar 10 dollar per minggunya dan tugas mereka pada umumnya adalah melaksanakan tugas gangster seperti mengelola perjudian kartu dan tempat-tempat perjudian lainnya sampai ke pemerasa.

Polisi New York (yang 3/4 anggotanya beretnis Irlandia) tidak bisa membongkar kasus kejahatan di kawasan Little Italy. Mereka tidak bisa menyelidiki apa yang terjadi di kawasan kumuh Manhattan dan seringkali harus berhadapan dengan para saksi kejahatan dan tersangka yang tidak bisa berbahasa inggris dan tidak ingin melibatkan polisi.

Para detektif merasa hampir tidak mungkin untuk membongkar suatu kasus ( meskipun identitas si pembunuh ataupun motif pembunuhan itu sudah diketahui secara umum oleh masyarakat).

Akan tetapi pembunuhan Madonia telah membuat polisi bertekad menghentikan sikap diam mereka. Sebuah tong berisi mayat yang dibuang di trotoar menjadi skandal besar di New York dan polisi tidak bisa lagi mentolerir.
Untuk mengatasi hambatan kultural,polisi membentuk divisi khusus Italia yang dikepalai oleh detektif Joe Petrosino.

Petrosino adalah seorang pria bertubuh besar yang mengandalkan otot dan juga otaknya. Seorang anggota dewan kota Brooklyn pernah mengatakan bahwa Petrosino merontokkan gigi orang lebih banyak daripada dokter gigi. Namun ia juga pria tegas ,berhati-hati,dan penuh pertimbangan dan sering berhasil dalam tugasnya. Hasil yang ia dapat adalah berkat kerja keras,pengalaman solid dan juga upaya penyamaran. Akan tetapi Morello menjadi kasus yang sangat berat baginya. Suatu kali nyaris saja Petrosino berhasil menyeretnya ke penjara namun saksi yang sudah diperolehnya tiba-tiba mengundurkan diri sehingga melengganglah Morello.

Karena merasa tidak mungkin mengadili Morello di Amerika mengingat teror yang diterima para saksi, Petrosino mengambil taktik lain. Ia memperkirakan sekita 5000 orang Italia pelaku aksi kriminal di New York akan dideportasi dan Morello merupalan orang nomor satu dalam daftarnya. Tahun 1909 ia pergi ke Sisilia secara diam-diam karena ia tahu nyawanya terancam. Di sana ia bertugas mengumpulkan dokumen-dokumen legal dan membangun jaringan informan. Namun sayangnya, tanpa sepengetahuan Petrosino, koran setempat memberitakan perjalanannya tersebut. Pada suatu malam, setelah makan malam berupa keju dan menghabiskan setengah liter wine, ia berjalan pulang ke hotelnya. Baru saja ia berjalan sejauh 300 meter menyebrangi lapangan, ia ditembak di bahu,pipi dan tenggorokannya. Sampai sekarang, ia menjadi satu-satunya polisi Amerika yang tewas dibunuh di luar negri ketika bertugas.


Runtuhnya kerajaan



Di New York, Morello telah berinvestasi dalam bisnis legal. Tahun 1903 ia membuka sebuah restoran spaghetti ( tempat Madonia dibunuh ), memiliki sebuah barbershop,satu toko sepatu, toko sayuran dan buah-buahan serta dua buah rumah yang ia sewakan. Saat itu industri pembangunan sedang marak. Seluruh apartment imigran yang ada, bahkan seluruh bisnis ilegal Morello pun tak bisa menghasilkan keuntungan sebesar industri tersebut. Untuk meningkatkan keuntungan, Morello membentuk suatu asosiasi yang dinamakan Ignatz Florio Co-operative Association Among Corleonesi, dengan mengambil nama tokoh pengusaha perkapalan terkemuka asal Sisilia ( yang tidak tahu namanya dicatut ), untuk kemudian menjual saham di Little Italy, memanfaatkan kepercayaan antar masyarakat atas nama besar tersebut.

Tahun 1906 perusahaan ini memiliki beberapa apartemen di seluruh New York, dimana Morello memperoleh pinjaman sebanyak ratusan ribu dollar melalui hipotek dan membujuk investor dari keluarga mafia di Amerika lainnya. Inilah kesalahan yang berbahaya. Tahun 1907 sebuah lembaga keuangan mencoba menguasai pasar tembaga dan depresi pun melanda negeri tersebut. Perusaahaan-perusahaan besar mulai goyah dan nilai saham jatuh dan lembaga-lembaga keuangan rontok satu per satu. Dunia memasuki masa resesi global untuk pertama kalinya.

Diakhir 1907 masa tersulit sudah berlalu,akan tetapi komunitas imigran di New York masih terkena dampak secara parah. Sebanyak 25 bank di kawasan Little Italy bangkrut dan sebanyak 12 ribu nasabahnya kehilangan uang mereka. Harga rumah dan tanah juga jatuh dan beberapa usaha Morello tak bisa menghindar dari kerugian besar. Ignatz Florio Co-operative Association mengalami kesulitan. Para supplier mengajukan gugatan hukum untuk menutupi kerugian dan para pemegang saham kecil menyadari bahwa mereka tak akan mendapatkan uang mereka kembali. Para anggota keluarga mafia lainnya menagih uang mereka. Nyawa Morello dalam bahaya kalau ia tidak membayar mereka. Maka pada bulan Oktober 1908 keluarga ini kembali menjalankan kegiatan pembuatan uang palsu.
Sebuah keputusan yang berakibat fatal. Kejahatan merupakan masalah yang dihadapi pihak Kepolisian New York, namun khusus kasus upal merupakan wewenang pihak Dinas Rahasia AS yang memiliki dana kuat khusus untuk memberantas kejahatan tersebut. William Flynn,orang Irlandia cemerlang yang mengepalai biro New York telah menjadikaan Morello sebagai sasarannya sejak kasus ditemukannya mayat dalam tong dan mulai membangun kasus melawannya.
Tidak seperti Petrosino, Flynn adalah orang yang sabar dan ia secara perlahan-lahan mengumpulkan data yang sulit untuk melawan Morello. Ia juga merekrut informan dari kalangan mafia sendiri. Ketika petugas Dinas Rahasia menggerebek markas Morello pada bulan November 1909, ditemukan cukup bukti untuk memenjarakan para anggota keluarga selama bertahun-tahun. Pada saerangkaian proses persidangan di tahun 1910, Flynn mengajukan tuntutan kepada 45 anggota keluarga dan meyakinkan para juri agar memberikan mereka hukuman terberat yang pernah diberikan sepanjang sejarah pengadilan federal. Morello akhirnya divonis 25 tahun.

Sementara itu,kegiatan mafia terus berlanjut dan kekuasaan kini beralih ke keluarga lainnya,termasuk Neapolitan Camorra,sindikat kejahatan di Italia. Di dalam penjara Morello menderita penyakit. Seorang reporter memberitakan bahwa vonis penjara yang diberikan didalam persidangan bagaikan tembakan bagi Morello. Boss mafia paling ditakuti di New York begitu menderita di penjara dan ketika ia mulai pulih, ia pun mengajukan permohonan pengampunan. Ketika ia dipindahkan ke penjara di Atlanta, ia tidak merasa lebih baik. Jangka waktu hukuman yang dikenakan kepadanya membuatnya patah semangat dan ia pernah mengatakn kepada istrinya bahwa hal itu telah membuatnya jadi gila. Penduduk kawasan Little Italy dipaksa untuk menyumbang bagi upaya naik banding, namun upaya itu mengalami kegagalan. Morello bahkan akhirnya melanggar ómertà, dengan menulis pengakuan kepada FBI meski ia menolak untuk menandatanganinya.


Akhir kisah



Morello diampuni pada bulan Februari 1920 dan ketika ia keluar penjara, New York sudah berubah sama sekali. Kota itu begitu ramai, mobil berseliweran di jalanan dan kini terdapat empat keluarga mafia disana. Banyak dari rekan-rekannya yang sudah tewas akibat konflik perebutan kekuasaan. Morello tahu bahwa ia tidak bisa lagi membangun keluarganya, maka ia pun menjadi consigliere atau tangan kanan dari bos baru, Joe Masseria alias "Joe The Boss". Tak lama kemudian pasar mafia yang semakin sempit memunculkan perang internal keluarga dan Morello menjadi sasaran utama.
Tanggal 15 Agustus 1930, pada pukul 3.45 sore atau dua setengah bulan sejak pertama kali pistol diletuskan sebagai awal perang mafia,dua orang pembunuh bayaran yang bersenjataakan Revolver berkendara ke kantor Morello di Italian Harlem. Kantornya terletak di lantai 2 dari bangunan berlantai 4 di Jalan East 116, hanya berbeda beberapa pintu dari kantor pusat Ignatz Florio Co-operative Association.
Di gedung tidak ada seorang pun penjaga. Para pembunuh menaiki tangga dan naik menuju kantor tanpa ada yang melihat ataupun menghentikan. Mereka mengetuk pintu. Morello, yang saat itu sedang bersama paman dan seorang rekannya membukakan pintu dan para pembunuh itu langsung menembakkan pistol. Satu orang pria terluka akibat terlempar jendela dan jatuh di trotoar. Paman Morello pun tewas bersimbah darah. Morello sendiri mencoba lari namun peluru pun akhirnya bersarang di kepala, jantung, dan paru-parunya. Bos dari segala bos akhirnya tewas. Akan tetapi,"warisan" dari kejahatannya tidak pernah hilang dari kota New York. Pada tahun 1991, seorang anggota mafia menyadari bahwa para bosnya berencana menghabisinya, maka ia mengadu ke FBI dan berupaya menghindari hukuman dengan cara membocorkan segala aksi kejahatan yang ia ketahui. Mulai dari pemerasan berdalih perlindungan,pekerjaan konstruksi dan pembunuhan. Menurut si mafia pengadu itu, mafia hingga saat itu masih mengutip keuntungan dari setiap sayur artichoke yang dijual di kawasan tersebut.